30 July 2017

When Coffee Meets Love

TeruntukMu hatiku
Ingin ku bersuara
Merangkai semua tanya
Imaji yang terlintas

Berjalan pada satu tanya
Yang selalu menggangguku
Seseorang itukah dirimu kasih?

Kepada Yang Tercinta
Ingin aku mengeluh
Semua resah di diri
Mencari jawab pasti
Akankah seseorang yang diinginkan akan hadir?
Raut halus menyelimuti jantungku

Cinta hanyalah cinta
Hidup dan mati untukMu
Mungkinkah semua tanya Kau yang jawab

Dan tentang seseorang
Itu pula dirimu
Ku bersumpah, akan mencinta

RRR Cafe
30 Julai 2017

04 April 2017

T.U.L.I.S

Kebelakangan ini saya sering berfikir tentang bagaimana untuk terus menulis. Menjadikan menulis sebagai salah satu kewajipan yang perlu saya tunaikan setiap hari adalah suatu yang mustahil lagi. Untuk berkata jujur, tidak ada satu pun puisi yang saya tulis sepanjang melalui tahun 2017 ini. Sekadar ayat-ayat pendek yang mungkin dibilang orang puisi-puisi hipster. Ya, sekadar puisi hipster kononnya.

Sebelum ini saya tidak pernah membataskan pemikiran saya tentang kepanjangan-kependekkan sesebuah puisi. Ketelusan bahasanya mahupun kemewahan nilai sasteranya. Puisi pada saya sama sahaja selagi ia melalui proses menyampaikan sesuatu yang dirasa dari benak hati, pada pandangan saya. (boleh jadi puisi juga dari olahan fakta yang berada di sekeliling). Saya mempercayai ini,
"Menulislah pada saat awal dengan hati. Setelah itu, perbaiki tulisan itu dengan fikiran. Kunci pertama dalam menulis bukan dengan berfikir, melainkan mengungkapkan apa saja yang dirasakan." -  William Forrester
Malangnya kebelakangan ini, tulisan saya menjadi paranoid terhadap dirinya sendiri. Hati saya sering mengecil. Membungkam. Saya lebih suka membaca hati orang lain (baca: tulisan orang lain). Menulis puisi bukan suatu hal yang menyenangkan. Mungkin ada saatnya hati kita perlu berehat. Suatu hari nanti ia pasti akan membiak kembali. Bercambah dan bertambah. 



22 March 2017

T.E.M.U

Tak siapa mampu meneka takdir
Tak siapa tahu apa ada di akhir
Tubuh dan jiwa menyatu
Cinta dan sayang menyeru
Matahari mencipta mimpi
Bulan mengimbaskan memori
Aku menemukanmu

Tak siapa mampu meneka takdir
Tak siapa tahu apa ada di akhir
Setianya bidadari 
Walau berteman luka sepi
Awan menghitamkan pelangi
Rusuk akan terus menanti
Aku menemukanmu

Tak siapa mampu meneka takdir
Tak siapa tahu apa ada di akhir
Lunturku masih berwarna
Jatuhku terus berdiri
Tangisku tetap tersenyum
Kurangku kau melengkapi
Aku menemukanmu
      (Aku Menemukanmu, 2016)        


Menulis lagu puisi adalah sesuatu yang jarang saya lakukan. Teramat jarang. Jadi, jika dipinjamkan ilham dari Tuhan, saya akan melakukannya bersungguh-sungguh. Aku Menemukanmu ditulis sekitar tahun 2016 ketika saya menuntut di universiti dan sedang menyiapkan anak sulung saya, Qalb.

"Kenapa tak mahu orang cuba dengar lagu puisi kau?" Tanya adik.

Diam saya memberikan jawapan saya belum bersedia. Saya belum mampu berdiri utuh atau duduk kukuh untuk menyanyikan lagu puisi sendiri. Jujur, Aku Menemukanmu adalah buat seseorang yang bakal saya temui suatu hari nanti. Menemukannya adalah istimewa yang mega.

Percayalah, ada ketika kita perlu mencintai masa dan ruang terlebih dahulu. Masa saya akan sampai. Ruang saya akan terbuka. Saat itu, saya menemukan waktu saya (dia).


25 February 2017

25 December 2016

M.A.N.I.K

Hari ini, saya terpanggil untuk menulis tentang M.A.N.I.K yang telah berlangsung semalam di Kulai, tempat di mana saya membesar dan menempuh alam kanak-kanak. Saya fikir menulis tentang M.A.N.I.K adalah permulaan yang baik untuk membuka panggung penulisan saya yang pertama di blog ini. 

M.A.N.I.K ialah akronim bagi Malam Apresiasi Seni Kulai yang dianjurkan oleh barisan penggiat seni di pekan kami yang kecil ini. Yang lebih saya kenal antara mereka ialah Bue Hasnul. Menjadi antara rakan seperjuangan Bue Hasnul di universiti pada suatu ketika dahulu masih belum membuka jalan singkat untuk saya mengenali anak muda ini secara lebih dekat. Namun, daripada beberapa aktiviti seni yang diusahakan oleh Bue Hasnul dan rakan-rakannya membuatkan saya lebih mengenali jiwa anak-anak muda ini yang sememangnya tidak gentar dalam medan perjuangan seni.

Bergerak bersama falsafah Seni Untuk Umat, Bue Hasnul dan rakan-rakannya (Sekutu Ghuraba) membuatkan saya hanya mampu mengucapkan satu perkataan, wow! setiap kali menonton mereka beraksi. Pertama kalinya kami di Kulai telah dihidangkan dengan sajian seni yang sederhana tetapi sungguh lazat iaitu Teater Wallahu'alambissawab. Teater ini pada perspektif saya berjaya mencipta pandangan dan pemahaman bahawa persembahan teater yang bagus bukan sahaja boleh didapati dari harga tiket yang mahal ataupun pentas persembahan yang mewah seperti Istana Budaya. Berkonsepkan set persembahan yang minimalis dan sederhana, teater Wallahu'alambissawab cuma diadakan di celahan lorong yang kecil dan buruk. Saya yang hampir 22 tahun menetap di Kulai juga tidak pernah terfikir di lorong sebegitu dapat menjadi ruang eskapism dan ruang ekspresi seni yang cukup unik. Ini adalah perjuangan pertama mereka di sini dan hasilnya, sukses! Cukuplah saya katakan, Sekutu Ghuraba harus berlayar lebih jauh kerana mereka mempunyai kapal yang gah untuk mengharungi samudera seni.

Dan semalam, sekali lagi Bue Hasnul dan konco-konconya Sekutu Ghuraba berjaya mengibarkan layar mereka bersama acara M.A.N.I.K; persembahan akustik, puisi dan monolog. Acara ini berganding usaha bersama  penganjur,  PP7. M.A.N.I.K membuatkan kami yang gusar dengan renyai titisan gerimis menjadi seakan-akan tenang menikmati malam. Hujan pula seolah-olah malu untuk menjenguk kami yang gembira menyaksikan persembahan-persembahan yang tidak sedikit pun mengecewakan. Barisan penghibur seni yang terlibat juga tanpa putus-putus memberikan persembahan yang terbaik. Saya seakan tidak boleh melupakan alunan keroncong daripada Terang Bulan yang begitu mengasyikkan (terima kasih kerana memainkan lagu kegemaran saya; Keroncong Untuk Ana & Keroncong Hujan). Saya juga mengagumi kemampuan mereka menghasilkan lagu keroncong sendiri dengan alunan yang saya kira indah dan sedap didengar. Sehingga sekarang saya terpengaruh memainkan lagu-lagu keroncong sambil menyiapkan penulisan ini. Tidak dinafikan, persembahan-persembahan daripada The Oracle, Alunan Ndalu, Hanif Ngadmin, Sleepereena dan Seakan Bintang (artis kegemaran saya) seolah-olah menjadi penutup hari-hari terakhir tahun 2016 yang menyenangkan. Manakala, monolog dan puisi kemanusiaan daripada Azman Naim dan Bue Hasnul membuktikan bahawa seni itu harus sentiasa mengalir dan berfikir!

Sememangnya tidak terduga idea-idea yang bernas dihasilkan oleh mereka mampu merapatkan hubungan bukan sahaja antara seni dengan masyarakat tetapi juga hubungan antara masyarakat itu sendiri (Seni Untuk Umat). Selain Teater Walllahu'alambissawab dan M.A.N.I.K, mereka turut membuka langkah marak dengan usaha bergandingan mengadakan teater jalanan bersama penggiat teater tersohor Dinsman dan Ilhamdi dari negara seberang, Parti Merpati yang diserikan dengan kumpulan Pita Hati, bengkel teater bersama pelajar di sekolah dan acara Alun-Alun bersama masyarakat orang asli di Johor. Saya berasa sedikit terkilan kerana terlepas mengikuti acara-acara tersebut dan tidak berpeluang berada dalam kelompok mereka yang bertuah ini. Pada saya, usaha-usaha yang dilakukan tersebut adalah cara mereka mendekati masyarakat bersama seni dengan tenang dan sederhana. Saya akui, usaha ini adalah sesuatu yang luar biasa dan mereka bukanlah yang biasa-biasa!

Bue Hasnul dan rakan-rakannya sewajibnya pergi lebih jauh daripada ini. Tahniah!


"Indahnya manik terlihat saat ia disatukan"